Semangatku Menulis Belum Sekuat "Kamu"


Karena sedang mencari inspirasi menulis di google, tanpa sengaja aku melihat jejeran peribahasa di daftar bacaan dengan sekian banyak macam dan jumlahnya. Karena sedang kangen sama kota Malang dengan pesonanya, so iseng baca saja sederetan tulisan tentang peribahasa yang menggunakan bahasa Jawa. Yahh, karena Malang kota kelahiranku berada di kota Malang Propinsi Jawa Timur. Sehingga kembali mengingatkanku pada pelajaran SD dan SMP belasan tahun lalu yaitu pelajaran Bahasa Daerah, tepatnya pelajaran Bahasa Jawa.

Eits, jangan salah ya. Ada beberapa peribahasa Jawa yang sudah banyak dikenal lho. Seperti:
  • Becik Ketitik Ala Ketara  (Segala perbuatan baik dan buruk pada akhirnya juga akan terlihat).
  • Adigang Adigung Adiguno (Yaitu orang yang mengandalkan kekuatan, kedudukan dan kepandainnya.
  • Aja dumeh wong gedhe (Jangan mentang-mentang jadi pembesar)
  • Ajining diri dumunung ana ing lathi, ajining raga ana ing busana.(Nilai diri terletak di mulut, nilai fisik dilihat dari pakaian.
  • Ala lan becik iku gandhengane, kabeh kuwi saka kersaning Pangeran (Buruk dan baik itu saling berkaitan, semua atas kehendak Tuhan.
  • Rawe-rawe rantas, malang- malang putung (Segala sesuatu yang merintangi maksud dan tujuan harus disingkirkan) 
Nah..itu sekedar contoh kecil dari peribahasa Jawa ya. Aslinya puluhan jumlahnya xixi. Begitu lihat peribahasa yang terakhir, aku langsung "deg" kog ini peribahasa sepertinya nyindir aku banget ya. Makanya langsung tersentuh dan kepengen nulis deh. Karena ternyata beneran susah nih, kalau terkadang dalam hidup kita "dipaksa" harus menghilangkan segala sesuatu yang merintangi maksud dan tujuan yang kita miliki. Hemmmm noted.

Sebenarnya arti harfiah dari peribahasa Rawe-rawe rantas, Malang-malang putung adalah (tanaman) yang menjulur harus dibabat sampai habis dan yang menghalang-halangi jalan harus dipatahkan. Tapi sepakat sih   dengan mengkaitkannya pada kehidupan manusia yang memang kenyataannya seperti itu xixi.

Coba deh contohnya sekarang gini..misalnya ya, lagi enak-enak ngedraft ehhh ada chat masuk, ehh kerjaan rumah belum kelar, ehh anak-anak udah pulang sekolah, ehh belum siapin suami makan malam, ehhh mau ngedraft lagi, nunggu anak-anak kog belum pada bobo sih, kelonin lah sebentar ehhh akhirnya kebablas juga. Alhasil draftnya terbengkelai. Sehari, dua hari , tiga hari dan akhirnya sampai seminggu sehingga si deadline "pemaksa" itu datang arrggghhh. 

Tuh kan, gara-gara tidak bisa memaksimalkan waktu yang ada sehingga kelimpungan dan gedebekan sendiri kalau tiba jadwal deadline. Nah lo... Makanya kalau lihat peribahasa itu kayaknya aku harus bisa termotivasi deh...menghilangkan sesuatu yang memang aku banget. Meskipun saat ini aku belum bisa seperti "kamu".
tulisanfebri.com
Rasa Malas Melihat Ini Yang Harus Dihilangkan
Kamu..iya kamu.. (mencoba kekinian ahayyy) peribahasa yang menyemangatiku. Ga salah, kalau dulu di masa penjajahan melawan Belanda kamu jadi ngehits banget. Ingin deh termotivasi sama "kamu", supaya aku bisa tetep menghasilkan karya-karya yang bermanfaat untuk pembaca. 

Supaya bisa menghilangkan kata-kata malas, kata gak mood, kata malas mikir untuk meneruskan draft yang ada di postingan. "Semangat Feb bangun" lakukan yang menurut kamu baik. Berikan yang kamu bisa berikan, hilangkan apa yang menghalangi, apa yang membuat kamu merasa berat dan membuat kamu harus berubah jadi lebih baik lagi. 

Kobarkan semangat yang membara seperti Rawe-rawe rantas Malang-malang putung. "Terus berkarya Feb, berikan yang terbaik". Jangan kalah sama waktu dan keadaan, atur sebaik mungkin. Kamu yang mengendalikan waktu, bukan waktu yang mengendalikan kamu. Kamu yang menciptakan keadaan, bukan keadaan yang menciptakan kamu. Yukk ahh terus menulis, sambil terus disemangati oleh pepatah Jawa satu ini Rawe-rawe rantas, malang-malang putung. Peribahasa perjuangan yang akan menemani semangat menulisku xixi (FR).


#1minggu1cerita


Komentar

  1. Nice quotes mbak..baru ini aku dengar :) rawe rawe rantas malang mlang putung...Yukk kita tetap semangat ya mbak :) salam kenal :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, itu peribahasa asal Jawa. Salam kenal balik juga ya mbak, sudah difollow juga ya akun IGnya.Ditunggu Follbacknya, Semangat mendampingi bule mbak xixixi

      Hapus
  2. Godaannya sama ya mba, suka kelamaan asik di chat WA. Kalo ngga ya scrolling socmed 😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha iya bener mbak, makanya kadang suka dimatikan deh wifi rumahnya kalo lagi konsen ngedraft xixixi

      Hapus
    2. Hehe ya itu mbak, scroll sosmed yang bikin waktu jadi kacau kalau kelamaan xixi

      Hapus
  3. Balasan
    1. hehe ayo ikat kepala yang kencang mbak xixixi

      Hapus
  4. Semangat mba. Memang kdg bth niat yg super tinggi buat nulis. Apalagi ibu2 kyk kita. Banyak aja kerjaan ygvga kelar2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha bener juga mbak, ya rumah ya suami ya anak ya blog semua mesti butuh perhatian wkwkwk semangat juga mbak. Slam kenal

      Hapus
  5. WAAAAH. Salah satu yang paling berat adalah..... memulai! Hehehe. Tapi katanya sih kalau udah terbiasa, maka jadi suatu hal yang kebiasaan. Berasa kurang 'sesuatu' kalo ngga dilakuin. Semangat!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju nih Mba, ada kalanya, yang sulit itu, 'memulai'nya :D

      Hapus
    2. HAHAHA iya memulai ini yang susah, semngat terus melanjutkan hobi kita mbak xixi

      Hapus
  6. Semangat mbak Aida..
    Selain masalah waktu, sering juga bermasalah dengan ide yang udah mentok.. Bingung mau nulis yang gimana lagi...
    Tiba2 nemu mukjizat, eee pas lagi banyak kerjaan..
    Pas ada waktunya untuk nulis malah kelupaan tadi mukjizatnya apaan..
    *balada penulis ini mah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakaka jadi judulnya mukjizat yang kepentok kerjaan dong ya, bisa aja mbak xixi salam kenal ya

      Hapus
  7. Jangan remehin emak2 rumahan
    Kalau dia bikin karya kelar idup lo..

    Itu meme yg saya gaung2kan d fb, menulis bagi saya terapi dari nyinyiran orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wawh ada meme tandingan dong mbak sama yang lagi ngehits wkwkwkwk. Yap kalo udah nulis bisa lupa waktu dan jadi ga sempat nyinyirin orang ya mbak hehe

      Hapus
  8. memang semangat menulis itu harus terus dipompa, pengalaman pribadi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huft, bener banget mbak dipompa dan selalu dipompa

      Hapus
  9. Semangat dalam berkarya hehe TFS Mba, saya suka naik turun nih
    Ada aktunya sya cuma ingin menikmati hidup jd ibu dua balita, ada aktunyan saya ingin punya karya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, keren mbak. Bener banget tuh kita harus tetep bisa me time sama anak-anak soalnya kalau lagi di depan laptop saya juga suka khilaf sama waktu hadewh

      Hapus
  10. Hai Mbak salam kenal...Mirip motonya bapak saya...ditambah jer basuki mowo beyo dan tut wuri handayani. Semangat menulis yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, salam kenal balik ya. hooh nih yang sama-sama orang Jawa moto nya sama xixi

      Hapus

Posting Komentar

Saya senang jika kalian berkenan meninggalkan komentar dan tidak meninggalkan link hidup ya. Maaf, kolom komentar sekarang dimoderasi. Terimakasih atas kunjungannya dan insyaallah saya akan berkunjung balik. Terimakasih sudah mampir ^-^

Postingan populer dari blog ini

Review Venus Facial Wash, Pembersih Wajah Oleh-oleh Dari Beauty Gathering

Ada Yang Baru Nih dari Vitacimin, Vitacimin White dan Vitacimin Nutriglow

Pilah Pilih TK Cipondoh Tangerang Yuk