Tiga Kebahagiaan Dalam Lima Belas Tahun

Tulisanfebri 244 

RENUNGAN 15 TAHUN SILAM

Saat menulis ini, saya masih ingat bagaimana suasan riwehnya hari pernikahan 15 tahun lalu. Tepat di tanggal 29 Januari 2006, dimana acara nikah diawali dengan siraman pagi hari nya, kemudian sore hari melangsungkan acara lamaran dan malam hari selepas waktu Isya mengawali prosesi akad nikah di masjid Sunan Bonang.  Tempat ibadah yang penuh cerita kecil dari seorang Rachma yang menghabiskan waktu remajanya menjadi remas dan juga anggota muda mudi / karang taruna di wilayah Rt 05/02 Arjosari Malang. 

Tak lupa pula, untuk mengundang bapak-bapak tetangga pada acara walimahan ursy yang menjadi suatu kewajiban di lingkungan saya dan tempat banyak orang pastinya. Lelah??? pasti. 

Belum lagi keesokan harinya saya harus bangun sebelum subuh dan bersiap didandanin menjadi pengantin dengan menggunakan baju khas Jawa. Saat itu pengantin muslim belum happening seperti sekarang ya. Makanya dulu saya mengakali dengan melihat referensi contoh model yang saya modifikasi dari sebuah majalah pengantin ternama di masanya. 

Berat?? iya dong bajunya aja ganti sampai 3x, bahkan tamu tak juga habis - habis datang dari pagi hingga malam hari dengan ditutup oleh hujan deras yang menjadi ciri khas hari raya Imlek berbarengan pada waktu yang sama, tepat di hari yang sama dengan tanggal pernikahan saya. 

Apalagi ditambah drama dari seorang mantan yang telah menemani saya 2 tahun sepanjang menyandang status seorang mahasiswi di Fakultas Hukum Universitas Brawijaya di tahun 2003. Tangisan dari seorang lelaki yang terluka karena kepergian orang yang dicintai menyanding dengan seorang pria yang belum lama dikenal oleh mantan kekasihnya (hahaha duh kalau ingat ini saya pengen ketawa lebar aja udah macam sinetron televisi ikan terbang).  

Btw saya menikah di kenaikan semester 5 menuju ke 6 ya, di saat kuliah pun belum selesai. Dan saya selesaikan 1 tahun LDR antara Tangerang - Malang, karena suami sudah berdinas di kota Cisadane ini. 

Tapi kita harus percaya bahwa Tuhan tidak akan salah dalam memberikan jodoh. Orang yang terbaik menurut kita belum tentu tepat di hadapanNya. Jadi kita pasti akan diberikan seseorang yang sesuai dengan kebutuhan pastinya bukan sekedar keinginan. 

TIGA KEBAHAGIAAN DALAM SEBUAH HARAPAN

Perlahan tapi pasti, hari hari yang saya jalani kian berasa cepat sekali. Tanpa rasa mencintai hingga akhirnya perasaan itu tumbuh seiring dengan kedekatan saya dan suami sebagai seorang pasutri. Bullshit banget jika di luar sana mereka yang menganut pacaran bilang bahwa, kalau belum kenal bagaimana menikahnya? Preeettt ngomonglah sama ember, karena banyak kog pasangan yang juga akhirnya bisa saling mencintai dan menyayangi setelah pernikahan itu terjadi. 

Yapp, saya menuliskan ini bukan untuk mengenang masa lalu yang kelam. Namun untuk tersenyum saat saya harus menoleh ke belakang. Saat dimana saya menangis, terluka, bersedih, bahkan saat dimana saya bahagia, tersenyum dan gembira. Semua rasa itu campur aduk menjadi satu dalam linangan air mata dalam cinta. 

Memiliki suami yang bertanggung jawab dan setia itu sudah cukup bagi saya yang terlalu banyak mengeluh ini. Semakin kesini membuat saya  bertambah keyakinan bahwa Allah tidak pernah salah dalam memilihkan pasangan untuk seseorang. 

GAVINO, JOVANO dan DEVINA adalah tiga nama yang membuat hari kami berdua semakin penuh warna. Tiga kebahagiaan ini lah yang membuat kami semakin menguatkan. Ketiganya lah yang selalu mengingatkan kami berdua untuk senantiasa menahan ego dan amarah. Kakak beradik itulah yang secara tidak langsung, membuat kami tahan terhadap segala macam cobaan yang menerpa bahtera kapal Imam Nurhadi. 

Tak ada yang pantas bisa saya haturkan padaMu ya Robb selain ucapan syukur penuh haru atas nikmat 15 tahun ini. Memiliki 3 buah hati dengan segala kekurangan dan kelebihannya.  Belum ditambah lagi dengan memiliki 1 aset rumah kost-kost an di kota Malang yang menjadi sumber pemasukan rumah tangga kami setiap tahunnya (tidak termasuk rumah dengan posisi hook berluas tanah 120 meter persegi yang sekarang menjadi peneduh di kala hujan dan panas). 

Cukup, jadikanlah kami kaum yang selalu bersyukur atas nikmat dan karuniaMu. Terimakasih untuk 15 tahun ini, semoga Engkau selalu memberkahi dan meridhoi di setiap langkah kehidupan kami menjalankan amanahMu menjadikan kami sebagai seorang hamba.

15 tahun yang istimewa ini biarlah kami datang memelukMu dengan segala kerendahan hati supaya Engkau selalu meridhoi setiap langkah kehidupan kami. Terimakasih atas cerita suka dan duka yang Engkau sematkan pada keseharian kami. 

Semoga kami tetap menjadi pemegang 3 amanahMu dengan sebaik mungkin hingga Engkau berkata cukup.  Karena sesungguhnya mereka bertigalah yang kelak akan menjadi harapan dan aset kami yang sesunguhnya saat menghadapMu kembali di suatu hari nanti. Terimakasih untuk TIGA KEBAHAGIAAN YANG SEMPURNA, DALAM LIMA BELAS TAHUN YANG ISTIMEWA ini.









 


Komentar

  1. Ya Allah.. 2006 masih jadi anak kuliahan. Ade dah jadi guru.. berasa tua jadinya.. xixixi.. Barakallah yaa.. bisa bertahan hingga 15th itu nikmat tersendiri dr Allah. Tapi tetap dijaga keharmonisannya yaa. Kalau kata psikolog, jika RT sudah melewati usia 15 tahun, biasanya sudah diposisi kuat insya Allah. Tak tergoyahkan, krn sudah saling memahami satu sama lain.

    BalasHapus
  2. wah masuk 15 tahun masa pernikahan ya mak? maasyaaallah hebat dan luarbiasa, semoga bisa terus bahagia selamanya dunia akhirat, berkah selama pernikahan dan berlimpah rahmat Allah

    BalasHapus
  3. Masya Allah, congratulation ya udah menjalani Anniversary 15th dalam pernikahan. Udah dikarunia 3 anak pula. Semoga sehat semua, sakinah mawaddah wa rahmah,

    BalasHapus
  4. Happy Anniversary...15 tahun sudah semoga makin banyak berkah Mbak Febri dan suami beserta ketiga buah hati. Semoga selalu sakinah mawaddah warahmah. Aamiin. Masya Allah tiga kebahagiaannya beneran warbiyasa menggemaskan...apalagi yang bontot tuh, gemesh akutuuu

    BalasHapus
  5. Wahh happy anniversary febri. Terus samawa yaaaa..pernikahan itu yg penting komunikasi supaya awet

    BalasHapus
  6. Aaaaaa so sweet. Termasuk nikah muda dong ya mba? Dan setuju banget sih klo Allah gak pernah salah memilihkan jodoh untuk kita. Ya meski dalam perjalanannya pasti banyak kerikil.

    BalasHapus
  7. Tetap tangguh menjalani tahun-tahun ke depan ya Bu Imam sekeluarga.
    hihi ... ternyata dirimu nikah waktu masih jadi anak kuliahan dan tanpa kelamaan pacaran
    eh itu gimana si mantan? dia kehujanan waktu datang di kondangan apa gimana? *ngajak dibahas

    BalasHapus
  8. Duh, bacanya bikin aku keingetan masa pernikahanku juga. Saat nikah, saat melahirkan anak-anak, saat susah senang. Hingga sekarang mau 20 tahun nanti bulan Maret. Huhuhu... aku rasanya kepengen nangis. Masih banyak sekali kekurangan aku sebagai ibu, sebagai istri. Semoga suamiku selalu memaafkan aku. Dan semoga Allah menyatukan kami selamanya. Barakallah Mah Febri. Samawa selamanya. :)

    BalasHapus
  9. aah mbaaa... alhamdulillaaah selalu dalam conta-Nya dan samawa ya. Memangpernikana itu ibarat perjalan yang penuh dengan kejutan

    BalasHapus
  10. Ya Allah rasanya nggak kerasa banget ya udah begitu cepat 15 tahun semoga langgeng dan sehat selalu ya tentunya buat sekeluarga

    BalasHapus
  11. Samawa ya mak. Semoga sehat dan bahagia semua. Senang baca ceritanya. 15 tahun itu ga sebentar li untuk membangun pernikahan

    BalasHapus
  12. Lucu juga ya kedatangan mantan, kirain ada di sinetron aja hehehe, tapi jadi ada cerita unik ya. Happy anniversary ya semoga samawa.

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah, 15 tahun usia pernikahan. Barakallah yaa mbak, semoga sakinah hingga jannah, lima belas tahun dan tiga kebahagiaan, semoga terus bahagiaa yang berlimpah berkah, aamiin.

    BalasHapus
  14. MashaAllah~
    barakallahu fiikum, kak..
    Semoga Allah jaga kebahagiaan ini selalu.

    Penuh syukur dan haru kalau mengingat perjuangan zaman dulu yaa, kak..

    BalasHapus
  15. Masya Allah, lamaran dan nikah dilakukan dalam waktu 1 hari ya. BTW macam adek juga kemarin nikah dan resepsi dilakukan di hari yg beda, selang 1 hari. Sama, acara di kampung itu seharian full ya, bahkan 2 hari dg tamu yg gak habis2, haha... Anyway selamat berbahagia selalu Mba Feb dan Pak Imam, serta anak2 yg menjadi penyejuk hati. Moga kiranya rezeki ini menular ke diriku ya, haha... Agak2 gimana nulis ini ketika harus ada yg diakhiri, tapi mungkin Allah punya rencana lain about true love yg sesungguhnya, kalau memang sekiranya ada, uwuwuwww... Moga Allah berkahi kalian berlima selalu, Amien.

    BalasHapus

Posting Komentar

Saya senang jika kalian berkenan meninggalkan komentar dan tidak meninggalkan link hidup ya. Terimakasih atas kunjungannya dan insyaallah saya akan berkunjung balik. Terimakasih sudah mampir ^-^