Pengalaman Ujian Masuk Ke Sekolah Progresif Pondok Pesantren Bumi Sholawat Sidoarjo, Rekomendasi Pesantren Modern Di Jawa Timur

tulisanfebri245

Well ga berasa Mas Gavino udah kelas 6 aja di tahun ini, yang artinya dia akan lulus sebentar lagi meninggalkan seragam merah putih yang jadi warna kebeserannya selaku anak SD.  Nah, sudah lama mas Gavino kami arahkan untuk memilih pondok pesantren sebagai kelanjutan dari pendidikannya di tingkat SMP. 

Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk memilih Sekolah Progresif Bumi Sholawat Sidoarjo, sebagai harapan selanjutnya dalam membantu mengarahkan pendidikan agama dan akademik anak yang suaranya udah mulai nge"bass" ini. Semakin mantap setelah berselancar di dunia maya mencari info seputar sekolah yang didirikan dan diasuh oleh Gus Ali, salah satu ulama kenamaan di Jawa Timur.

Awal tahunya dari guru les mas Gav yang memang asli dari Sidoarjo dan mendapatkan  referensi dari salah satu temannya yang adeknya bersekolah di situ. Ahirnya di bulan Desember pun kami niat pulang ke Malang demi survey sekolah yang megah ini. Meskipun pada ujungnya hanya bisa memandang dari sudut jalan saja, karena dilarang masuk bagi tamu di masa pandemi ini, termasuk wali santri untuk mengantisipasi penyebaran covid 19.

PROSES PENDAFTARAN 

Yuhuu tanpa berasa sudah masuk bulan November, yang berarti mas Gavino harus mulai melakukan proses pendaftaran sebagai salah satu bentuk usaha supaya diterima sebagai calon santri yang akan datang di 2021/2022.

Pembelian formulir pun saya beli secara online seharga Rp 500.000 yang saya dapatkan dari web nya dengan mengisi data pada link google form yang sudah tersedia. Pembayaran secara otomatis akan dilakukan melalui VA (virtual account)  ke bank BNI atas nama peserta didik yaitu Gavino Rafli Akbar.  

Maka secara otomatis kita akan diminta menunggu ujian secara online pada gelombang 1 di tanggal 3 Januari 2021. Tidak lama setelah waktu pendaftaran berakhir, saya pun di add ke dalam grup whatsapp besar yang telah berisi full sejumlah kapasitas member grup WA. Oia grupnya dikunci ya, hanya bersifat 1 arah saja sebagai informasi lanjutan untuk proses penerimaan santri baru di Bumi Sholawat. 

Tidak lama menjelang beberapa minggu sebelum ujian dimulai, saya mendapatkan japri dari salah seorang guru PSB yaitu Ustdzah Hermin. Nah, setelah memperkenalkan diri, beliau menginformasikan kepada saya bahwa akan dibentuk grup kecil yang berisi 10 orang calon walisantri sesuai dengan abjad calon santri putra. Oke, saatnya nomor suami yang saya daftarkan pada grup kecil itu, supaya bisa terus memantau perkembangan calon sekolah anaknya. 

Sumber : Brosur Digital Bumi Sholawat

Semua informasi ujian masuk online itu saya dapatkan dari Ustadzah Hermin yang menanggapi dengan ramah dan fast respon baik yang ditanyakan dalam grup ataupun pribadi. Beberapa hari sebelum ujian dimulai, Ustadzah Hermin meminta kami untuk menyetorkan nama anak dan alamat email dengan nama anak yang akan digunakan untuk pengiriman soal ujian nanti.

HARI UJIAN TIBA

Sehari sebelum ujian, tepatnya pada hari Sabtu pagi pukul 08.00 WIB pada 2 Januari 2021. Mas Gav bersama Ayah Imam mengikuti trial atau simulasi ujian dengan harapan panitia adalah anak-anak akan bisa membayangkan bagaimana situasi dan kondisi yang akan mereka hadapi saat hari H besok Minggu.  Termasuk dengan proses pengiriman soal yang dikirimkan kepada calon santri melalui email yang telah didaftarkan ke grup kecilnya. 

Hari ujian yang dinantikan pun tiba dengan penuh rasa was-was, Mas Gav pun sudah duduk di depan laptop pukul 07.30 tepat setengah jam sebelum ujian online dimulai. Harus didampingi oleh salah satu orangtua dan terlihat oleh kamera zoom yang wajib dinyalakan dan diawasi oleh puluhan guru-guru yang disulap menjadi panitia PSB online. 

Sebagai orangtua saya berharap bahwa, anak saya akan mengerjakan dengan maksimal sesuai dengan semua kemampuannya. Ujian pun dilakukan selama 90 menit, dengan didampingi Ayah Imam yang ikut standbye di depan laptop tanpa boleh melakukan aktifitas apapun selain berdiam diri dan terlihat di layar zoom keduanya tanpa ada obrolan atau gerakan, benar-benar situasi yang menegangkan. 

Belum selesai sampai disini, ujian tulis yang dinyatakan 90 menit itu pun masih harus dilanjutkan di siang harinya dengan video call oleh salah satu ustadzah yang bertugas melakukan test wawancara terkait kepribadian dan minat dari mas Gav selaku calon wali santri. 

Yess serentetan pertanyaanpun bisa dijawab dengan cepat oleh anak yang suaranya mulai ngebass ini. Beruntung dia nampak antusias, semangat dan PD dalam menjawab pertanyaan seputar pengetahuan umum, sosial, psikologis dan kepribadian ini.

Sepertinya mas Gav terkesan dengan gurunya yang ramah banget sedari awal saat melakukan panggilan video call itu. Tak ada rasa gugup meskipun dia diminta menghadap ke tembok dan tidak boleh mendengarkan arahan dari siapapun selain Ustadzah Mila yang menjadi pewawancaranya. 

PENGUMUMAN DONG

Setelah seminggu berlalu, kini saatnya pengumuman. Persis tanggal 9 Januari 2021 (sehari setelah ultah doi yang ke 12) seminggu dari hari ujian, pengumuman pun dimulai melalui WEB yang telah di share sebelumnya di WAG besar yang nyala notifikasinya hanya jika ada info saja dari sekolah. 

Deg-degan saya membuka format PDF yang dikirimkan melalui web, saya urutkan dari atas namanya dan Alhamdulilah puji syukuur tak terhingga jika anak yang kini beranjak ABG ini pun namanya berada dalam urutan absen urutan huruf G. 


Dia jejingkrakan saat saya memberitahunya bahwa dinyatakan LULUS dan akan siap melanjutkan pendidikan tingkat SMP nya di sekolah Progresif Bumi Sholawat Sidoarjo Jawa Timur. Adapun untuk ortu yang nama anaknya dinyatakan tidak lulus maka langsung saja left dari WAG. Ada beberapa juga yang gagal diterima di pesantren yang megah  di area Jawa Timur ini. 

PROSES ADMINISTRASI

Ketika dinyatakan diterima, maka kitta pun harus segera melakukan proses pembayaran yang telah disiapkan melalui kode virtual account Bank Negara Indonesia atas nama calon santri, demi kenyaman dan kepastian untuk diterima secara resmi. 

Durasi penyelesaian pembayaran hanya dilakukan dari tanggal 11  hingga 25 Januari ya. Tidak boleh terlambat dari tanggal itu, dimana proses pembayaran bisa dipantau lewat WA untuk mengetahui sejauh mana status pembayaran, sekolah sudah menyiapkan nomor WA boot yang hanya diakses 1 arah saja. Nomor WA boot lah yang akan mengarakan proses pembayaran bagi kedua orantuanya yang kesemuanya beramanfaat. 

Nah, untuk nominal biaya masuk Bumi Sholawat Sidoarjo berapa? sengaja saya share di sini supaya bisa jadi referensi atau panduan untuk calon wali santri yang juga kepengen mendaftarkan anaknya di sekolah progresif Bumi Sholawat, yang kini putra pendirinya menjadi Bupati terpilih di Pilkada Desember 2020 kemaren yeayyy. 

Berikut rincian biaya masuk ke pesantren progresif Bumi Sholawat :  (artikel ditulis untuk biaya PSB 2021/2022)
  1. DPP / SPP : Rp 2.000.000 (biaya ini yang kedepan akan menjadi besaran SPP tiap bulannya sudah termasuk biaya sekolah, diniyah, asrama, makan, laundry)
  2. Kegiatan : Rp 6.000.000 (Biaya ini akan diterapkan setiap kali kenaikan kelas)
  3. Infak : Rp 15.000.000 (hanya dibayarkan 1x di awal masuk menjadi santri)
Semua biaya itu harus dibayar lunas ya genks, bisa juga sih dicicil tapi harus mendownload surat pernyataan dan tetap harus menyanggupi sebelum tahun ajaran baru dimulai di bulan Juli nanti. So total anggaran yang harus kami rogoh sebesar Rp 23.000.000 guna pendidikan berkualitas dan harapannya bisa membuat mas Gavino betah tinggal di Kabupaten Sidoarjo yang jauh dari Tangerang tempat tinggal kami (ikut gelombang pertama).
Sumber : Brosur digital sekolah Bumi Sholawat yang dikirim ke WAG

Oia sebelum melakukan pembayaran, orangtua diminta mendownload, membaca, mempelajari dan menandatangani surat perjanjian antara pihak sekolah sebagai penyelenggara pendidikan dengan orangtua/ wali santri selaku pihak yang menitipkan buah hatinya dalam pelaksaan akademik ataupun pendidikan agama di pesantren selama 3 tahun mendatang. Dimana bukti fisik akan diserahkan sebagai persyaratan santri masuk ke pondok kelak.

Alhamdulilah, segini dulu tulisan curhat seorang Ibu 3 anak yang happy banget anak pertama lelakinya telah mau  mengikuti arahan kedua orangtuanya untuk menjadi seorang santri . Semoga kelak jadi anak sholeh dan bermanfaat di dunia akhirat ya mas Gavino ^-^.

Terimakasih sudah membaca, semoga kita semua selalu dimudahkan dalam segala urusan ya Aamiin. Mohon doanya semoga mas Gavino jadi anak sholeh dan betah nantinya tinggal di pondok pesantren Bumi Sholawat yang managementnya insyaallah sudah baik dan tertata rapi ini. 

Oia sekolah lengkap yang penuh prestasi ini juga bisa jadi Rekomendasi lho buat ortu yang ingin memilih sekolah berbasis agama dan penuh kedisiplinan. Segini dulu, semoga next bisa berbagi lagi lebih banyak tentang ponpes modern yang viewer akun youtube nya sudah mencapai ribuan di channel Sekolah Progresif  Bumi Sholawat.






 





Komentar

  1. Ya Allah, baca tulisan si sulung masuk pesantren kayak gini aku kok terharu banget yach. Febri dan suami bisa legowo terpisahkan oleh anak dalam ruang dan waktu. Tapi in sya allah nanti semua berkumpul di surga aamiin. Bekal duani dan akhirat in sya allah bisa terpenuhi di sekolah asrama ini apalagi materi dan segala fasilitasnya lengkap dan sudah modern ga kayak doeloe banget ya Feb.

    BalasHapus
  2. terharu sekali sama pengalamanmu nemenin anak ujian masuk sekolah, semoga dimudahkan semuanya, dilancarkan dan bisa nyaman dalam menjalani ya

    BalasHapus
  3. waah mas gavino keren mau ke pesantren yaa...
    usianya sm nih berarti sm anak ke duaku, ka zaha yg tahun ini kelas 6.
    sayangnya Ka Zaha blom mau sekolah jauh dari orang tua, jd kami masih cari sekolah di sekitar rumah mungkin ke sekolah kakaknya.
    pdhal dah dirayu2 ...katanya kalaupun maunanti aja pas SMA

    BalasHapus
  4. Masya Allah mas Gavino.. semoga lancar ya menimba ilmu di Sidoarjo. Moga ilmunya bermanfaat. Bangga pasti ya bunda dan ayahnya
    Anak sholeh, wah abis milad ya bln lalu. Met milad ya mas, barakallah fii umrik.
    Gus Gavin.. masya Allah.

    BalasHapus
  5. Wah Mas Gavino dah mau pesantren ya..hmm Dede Devina bisa kanget berat dah.
    Semoga lancar ya menempuh pendidikan nya disana, dan segala ilmunya bisa bermanfaat bagi orang-orang maupun lingkungan sekitar

    BalasHapus
  6. Wah, ujian masuk online pun tetap formal ya mbak suasananya.
    Turut senang atas kelolosan ananda.
    semoga lancar segala sesuatunya hingga mulai ajaran baru bahkan hingga kelulusan :)

    BalasHapus
  7. Ikut senang ya, Mbak, Mas Gavino bisa lulus dan masuk ke sekolah yang diinginkannya. Semoga bisa jadi anak yang sholeh dan membanggakan orang tua.

    BalasHapus
  8. masya Allah mas Gav sudah besaaaaaaaaaaaaaaar, sudah jadi bujang hihi. Ini akan di bookmark dan semoga menjadi bantuan kepada orang-orang yang sedang mencari sekolah ya mbaa. Di tempat mamahku yg di Rengasdengklok juga banyak anak-anaknya yg masuk sekolah pesantren

    BalasHapus
  9. Anakmu udah bujang aja, Feb hihihi tar lagi mantuan (woiii masih jauh). Ikut seneng Gavino lolos seleksi. Semoga persiapan lainnya lancar ya, Feb. Baru tau aku Febri mudik mau ngurusin pesantrennya Gavino

    BalasHapus
  10. Masya Allah, selamat jadi anak SMP di sekolah terbaik, Mas Gav. Semoga menyenangkan sepanjang studinya dan sehat selalu.

    BalasHapus
  11. Bacanya aku ikut deg-degan, Alhamdulillah dinyatakan lulus ya. Ayahnya ikut mendampingi proses ujian jadi bentuk support juga ya. Semga mas Gavin betah ya nanti di skeolah barunya

    BalasHapus
  12. Ada asrama untuk yang akhwat juga gak, kak?
    Selamat yaa, mas Gav. Semoga Allah mudahkan dalam menuntut ilmu syari yang diwajibkan bagis seluruh umat muslim.

    BalasHapus
  13. Masya Allah.. mas Gav sholih.. nurut ya sama arahan ortu, dan antusias gitu ikut ujiannya. Padahal mau jauh sama ortu. Kerennn..
    Semoga mas Gav bisa meraih cita-citanya melalui ponpes ini, jadi muslim yang taat dan berguna bagi sesama, aamiin.

    BalasHapus
  14. Itu yang cewek lucuuu amaaattttt <3 baru liat unyunyaaaa hahaha
    mak kalau ke jawa timur mampir ke akuuu
    semoga lancar nyantrinya yo kaka <3

    BalasHapus
  15. Ya Allah,salut..
    masih ada anak zaman sekarang yang mau mondok
    jauh jauh lagi, btw aku yg tinggal di sidoarjo baru dgr tentang pesantren ini.duhh kemana aja aku

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah mbak, Allah mudahkan Mas Gavino keterima di ponpes Sidoarjo. Terima Kasih udah sharing termasuk biaya yang musti disipakan ya, aku pengen aiman mondok tapi suami jelas gak sepakat huhu

    BalasHapus
  17. Alhamdulillah dimudahkan sama Allah mas gavino keterima ponpes. Semoga makin dilancarkan rezeki, belajar nya dan semua nya. Aamiin

    BalasHapus
  18. Masya Allah, udah siap jadi anak santri ya, Mas Gav. Mba Feb dan Ayahnya anak2 luar biasa ya kerjasamanya. Membesarkan 3 anak, ada yg beranjak abegeh, anak2, dan balita tentunya nano2 ini karena rentang usianya, haha... Moga Allah mudahkan Mas Gav hingga lulus dan menjadi anak santri nanti ya. Begitupun Mas Jo biar pintar2 juga sekolahnya. Kalau baca tulisan2 kayak gini, Mba Feb luar biasa dewasa dan ibu yg hebat deh, hehe...

    BalasHapus
  19. Bagus ya pelayanannya, terkoordinasi lewat wag. Dulu Abang juga gitu. Ini utk biaya segitu di Jatim tergolong mahal yaa, tapi kalau di Depok standar.. hahaha.. hampir rata2 pesantren berkualitas bayarannya segitu.

    Keren iih Mas Gav bisa lolos seleksi. Kadang kita suka mikir aah tes formalitas doang, tapi nyatanya ada yg ga lolos juga kan. Macam Abang juga gitu yang ga di lulusin ada hampir sepertiga dr yg lulus.

    Semoga Mas Gav makin sholeh yaa belajar di pesantren dan jadi kebanggaan mama papa. Aamiin

    BalasHapus
  20. Alhamdulillah selamat yaa Mas Gav. Bakal merantau ya jadi santri di Sidoarjo. Semoga lancar belajarnya.

    BalasHapus
  21. Masya Allah bca ini kok aku melow ya soalnya pengen banget kakak nanti bisa masuk pondok sini,meskipun sekarang masih kelas 1 sd tapi saya sudah mengenalkan ke pondok dan anaknya semangat mau mondok.makasih ya bunda infonya.semoga putranya jadi anak sholeh

    BalasHapus
  22. Wah anak kita satu pondok Bun, tapi putri. Alhamdulillah lolos masuk program akselerasi yang 4 semester, sekarang ada di kelas 7H

    BalasHapus

Posting Komentar

Saya senang jika kalian berkenan meninggalkan komentar dan tidak meninggalkan link hidup ya. Terimakasih atas kunjungannya dan insyaallah saya akan berkunjung balik. Terimakasih sudah mampir ^-^