Makanan Khas Malang Yang Hits

Taraa, ketemu lagi kita temans. Di acara *ehhh 😆 sampai kelepasan. Di edisi tulisan #14foodtalk barengan saya, mbak Nita Lanaf, Mbak Nurul Sufitri dan mbak Ade Ufi. Nah karena tema kali ini dari komunitas yang suka "maksa" secara halus buat saya nulis hehe 1minggu1cerita mewajibkan temanya barengan yaitu makanan khas yang jadi favorit. So saya pun mengangkat makanan berikut yang hits di Malang ya. 

Secara kapan hari saya sempat me time jjs sendiri ke Malang tanpa ditemani suami dan anak. Karena ada suatu urusan hehe, so sambil menyelam minum air. Balik lagi ke kampung halaman yang jadi tempat dan tujuan mudik saya setiap tahunnya. 

Nah, sore itu sehabis acara arisan bareng teman-teman senasib semasa SMA saya pun hunting makanan yang sudah jarang ditemui dan pastinya rasanya berbeda dengan rasa yang ada di Tangerang. Oke hunting cantik dengan teman-teman sejawat yang makin cantik. Duo Husnul karena yang satu Husnul Khotimah (Cenul) dan satu lagi Husnul Fauziah (Pauz) yang sama-sama jadi artinya grup WA alumni MAN 3 Malang wakakaka 😅😅

Yuhuu mobil pun merapat di daerah Janti Malang. Tepatnya di jl Beringin / Jl Mahoni Pojok. Nah disitu ada rombong gerobak pak Hari berwarna biru. Rukun nama gerobak biru itu diberi nama. Ya mungkin biar para pembelinya bisa anteng duduk rukun di meja dan kursi sederhana yang sudah disiapkan hehe. 


ANGSLE DAN RONDE
Oke, ini dia datang pesanan kami. Dua mangkok angsle untuk saya dan  Cenul. Juga satu porsi ronde panas untuk Pauz. Jangan lupa tetep harus juga ngicipin ronde kering yang sudah ada di depan mata. Angsle ini isinya banyak ya temans ada petulo, kacang hijau, roti, ketan, biji delima, santan pastinya dengan dibumbu garam, gula dan pandan. Rasa panasnya pas di lidah.

Kalau untuk Ronde nya ini, didominasi biji delima dan kuah yang jahenya berasa banget. Pas untuk mengusir masuk angin atau hawa Malang yang lagi dingin-dinginnya.


Nah kalau ronde keringnya, hampir sama seperti kue Mochi ya yang isinya kacang dan gula. Enak juga sih, kenyal dan empuk. Pas buat jadi padanan makan angsle nya. Well 4 item ini saya bayar hanya sebesar Rp 24.000 karena perporsi harganya hanya enam ribu saja 😊. 

---------
Oke, lanjut kulineran di hari berikutnya. Setelah nongkrong rame-rame bareng teman alumni lainnya. Saya pun nebeng pulang naik mobil nya Pauz. Doi yang nyetir sendiri mengajak saya keliling kota Malang, tepatnya di puast kota. 

Dan kali ini sasarannya adalah Malang Night Market, disebut begini karena ramainya yang hanya malam hari. Karena jalan ini ditutup full untuk umum. Dan langsung disulap untuk beberapa puluh pedagang yang sudah terdaftar, mendapatkan tempat dan berbais rapi di sepanjang jalan ini. Letaknya ada di dekat pasar besar Malang. 



Selain makanan, banyak juga stand lain yang ikutan meramaikan dan mencoba keberuntungannya dalam mencari rejeki di wilayah ini. Ada stand mainan, aksesoris, baju, alat rumah tangga, tatto sementara atau henna, sandal, tas, dompet dll. Tapi tetep ya namanya Malang Night Kuliner jadi tetap ya, stand makanan menjadi stand paling banyak disini. 

CILOK BAKAR



Banyak stand makanan, bisa kita jumpai disini. Nah begitu masuk mata kita pasti akan tertuju pada banyak titik alias ga fokus. Tapi, saya pun langsung tertarik membeli Cilok Bakar. Karena unik dan belum ada di Tangerang hehe. Oke belinya lima ribu saja dulu guys. 


Biarkan Pauz Bahagia Dengan Posenya wkwk

Satu tusuk isinya harganya seribu rupiah saja, ada 3 biji untuk cilok nya dan 4 biji untuk tahu. Jangan lupa bumbunya bisa pillih mau bentuk saos kacang atau saos tomat dan sambal. Bedanya dengan cilok biasa, yang ini dibakar dulu sebelum disuguhkan kepada pembeli. 


Rasanya pastinya saya banget dong, secara cilok juga salah satu makanan favorit saya. Karena tetep akan berbeda cilok Tangerang dan cilok Malang pastinya xixi. Berada di atas motor, kompornya pun tetap akan memanaskan pembakaran bawaan si bapak yang sudah sepuh ini. Karena rasa uniknya ada saat cilok ini dibakar hehe.  Namun karena enak, jadi pembelinya pun banyak dan selalu datang bergantian hehe.

BIKANG & LUMPUR MINI


Oke, jalanan pun masih panjang untuk diikuti. So saya dan Pauz tetap berjalan mencari sasaran stand berikutnya. Nah, setelah sampai di ujung jalan, saya langsung nemu stand Bikang dan Lumpur yang serba mini. Harganya pun murah cuma Rp 1000 satunya. Tapi penampakannya sungguh menggoda. "Oke bungkus ya mas Rp 10.000 di rumah campur aja" Karena lumpur itu makanan khas ayah saya. So, saya pun jadi langsung ingat deh dengan beliau. 


Bikang Hijau Dan Coklat Dengan Rasa Berbeda

Lumpur Mini Yang Emang Imut
Lanjut, saya pun kepo dan memperhatikan dengan seksama bagaimana caranya dibuat. Karena ternyata meskipun terlihat mudah proses memasaknya pun ga gampang guys. Bahannya pun sederhana, hanya tepung beras, tepung terigu, santan, dan gula. Beliau ini berjualan dari sebelum magrib hingga malam hari dengan dibantu 3 orang anak buahnya. Oia bikang ini bisa tahan sampai 24 jam lho guys. Jadi cocok kan buat menemani acara seru kalian bersama temans.



Laris banget lho pas saya datang kesini, karena semua juga makan di tempat dan juga membungkus seperti saya pastinya hehe.Kita tinggal ambil sesuai selera,jangan lupa membayar bill di akhir pertemuan hehe. Saya pun langsung menjajal bikang yang masih panas karena baru diturunkan cetakannya dari atas kompor.  Ada 2 warna menggoda nih hijau dan coklat yang pasti berbeda pula rasanya ya. 


GORENGAN SPESIAL PETIS
Well puas bertanya sana sini, saya dan Pauz pun melanjutkan perjalanan menyusuri jalan ini. Kembali lagi ke arah mobil parkir. Nah disitu saya pun langsung antusias ngajak Pauz buat makan gorengan. Siapa sih yang ga suka gorengan? karena ini camilan andalan orang-orang lapar ahahaha. 



Ada kursi - kursi pendek yang mengitari bapak penjualnya. Nah, disini kita bisa duduk sambil makan gorengan yang serba Rp 500 well bener ges gopek doang harganya 😆. Saya pun langsung sigap mengambil gorengan yang rasanya beda dengan gorengan di Tangerang. Karena ada sepanci petis spesial dengan warnanya yang hitam dan taburan daun bawang, siap menjadi teman ngobrol kita pastinya. 




Ada tempe goreng, ada tempe menjes (hampir sama dengan oncom yang ditepungin), ada weci (biasa disini disebut bakwan), ada tahu yang dalamnya diisi wortel dan tauge. Nah mereka ini siap disantap dengan petisnya yang hangat dengan rasa khas bumbunya bersamaan dengan garam dan juga cabe rawit. 

GULALI LAWAS (gulali lama)

Oke, puas makan di tempat gorengan dan juga bungkus karena ada petisnya yang menggoda saya untuk membawanya pulang. Dengan harga tidak sampai Rp 10.000, kami berdua pun kenyang nyang masih bisa ngebungkus lagi. Gimana ga tambah melar nih badan setiap balik kampung 😆. 


So, sasaran terakhir ada di abang penjual gulali lawas (gulali lama) nah, pada tahu kan gulali. Nah semacam permen yang terbuat dari lelehan gula ini dibungkus rapi di dalam platik dan dibentuk bermacam-macam variasinya. Ada burung, bunga, matahari dll. 

Ini itu ya, jajanan saya sewaktu kecil xixi. Pokoknya mampir beli dengan harga Rp 5000 untuk foto doang, tapi si mas penjualnya seneng banget karena baru dapat penglaris katanya wkwk. So karena sekarang saya pun sudah mengurangi makanan yang manis-manis. Eits, ga mubadzir kog. Karena di rumah ada si ganteng Iski keponakan saya, anaknya kakak yang suka makan Gulali.

Well sekian dulu jjs nya dan ngenalin makanan ala Malang yang masih hits lho sampai sekarang. Kalau kalian ke Malang jangan lupa mampir dan icip-icip kuliner endess nya ya. Sampai ketemu lagi di tulisanfebri berikutnya. Trims buat Cenul dan Pauz yang jadi tour guide dan mau nemenin selama saya main-main ke Malang 😘 jangan bosan ya.

Nah kalau kalian penasaran dengan makanan khas dari daerah lain seperti Sunda silahkan mampir ke blog mbak Nurul ya di www.nurulsufitri.comKalau ingin baca-baca makanan khas dari daerah Padang, baca blognya mbak Nitalanaf ya di www.nitalanaf.com dan ada juga nih tulisan makanan khas daerah Betawi di blog mbak www.adeufi.com. Secara kami berasal dari 4 suku berbeda tapi disatukan dengan selera yang sama hehe. 

*Artikel ini dibuat untuk meramaikan minggu ke 41 komunitas 1Minggu1Cerita dengan tema makanan khas daerah (meskipun telat setor karena lewat 2 detik sajo gegara lupa paswod setoran huhuhu) dan juga grup blogging kesayangan, grup yang dibuat untuk belajar dan terus belajar tentang asyiknya ngeblog #14FoodTalk.








Komentar

  1. Wah baru tau ada wedang ronde di Malang, gak nemu waktu kami ke alun-alun Malang, adanya gorengan plus sambel petis yg lidahku agak asing dengan rasa sambel itu, biasanya pakai sambel kacang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah iya bener mbak, kalau di sini sambal kacang tapi kalau di Malang petis xixi. Wah sudah ke alun-alunnya juga ya mbak, menyenangkan kan Malang xixi

      Hapus
  2. Kalau ronde yang hitz di Malang dan legendaris, Ronde Titoni mbak. Typo buat Malang Night Kuliner-nya ya, yang bener Malang Night Market ( MNP) :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkw itu aslii aku lupa namanya mbak, ya wes tak tulis yang ingat aja wkwk makasih ya. Langsung edit deh infonya

      Hapus
    2. Ooo di Malang ada cilok juga. Tapi murah yaaa 1000 dapet 3. Disini 2000. Itu wedang jahe yg dijual malem2 kalau di Jakarta ya, kalau disana namanya Angsle. Hohoho.. ternyata banyak makanan yg sama tapi beda nama ya ^_^

      Hapus
    3. Hehe iya Umi, beda tipis ya sama yang ada disini. angsle beda dengan wedang ronde hehe. Dari tampilannya juuga udah sedikit beda kog hehe

      Hapus
  3. Jadi ke Malag cuma buat nyari kulineran dan enggak ngajak aku, Okaaaay fine thank you. Hahaaaa, itu yang kue lumpur ama cara bikang aku mau Mbak, paketin 1 bungkus yaa, kwkwkk... di Tangerang ada enggak siy kuliner jajanan gini? aku mau datang kalau memungkinakan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. di Tangerang, ada tapi tetep beda lah ya mbak rasanya wkwkkw, dan jualannya pun juga berbeda kan menunya xixi. Hahaha ke Malang sambil me time sambil tetep eksis buat blog dong haha

      Hapus
  4. Ohhh tidak!! Cilok bakarnyaaaa.. masya Allah.. mau!!!

    BalasHapus
  5. setau aq cilok itu makanan dr jawa barat ya tp ada jg di malang..kurang lebih kayanya makanannya sama ya dgn di beberapa daerah cm beda nama..btw asyikk bgt bisa jjs bareng tmn2 lama serasa single lg yaa hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixi iya mbak, pas bisa jalan sendiri. Mari kita nikmati sambil kulineran. Nah iya cilok pun sepertinya ada di mana mana ya wkwk cuma kadang beda bentuk atau beda nama aja

      Hapus
  6. Kapan kita ke Malang bareng biar dikau jadi gaet,,,,, terakhir k Malang itu makan sempol ayamnya enak bnget,, kembang gula itu makanan memorial kecil jd kangen kpingin nyoba lg

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah sempol ayam juga lagi in sekarang mbak di sana. Murah dan enak ahahahha. Nah kan semua orang pengen cuss ke Malang haha

      Hapus
  7. enak-enak mbak, apalagi yang pake petis itu. pedesnya mantap pasti...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya mas, khasnya Malang itu petisnya xixi

      Hapus

Posting Komentar

Saya senang jika kalian berkenan meninggalkan komentar dan tidak meninggalkan link hidup ya. Maaf, kolom komentar sekarang dimoderasi. Terimakasih atas kunjungannya dan insyaallah saya akan berkunjung balik. Terimakasih sudah mampir ^-^

Postingan populer dari blog ini

Ada Yang Baru Nih dari Vitacimin, Vitacimin White dan Vitacimin Nutriglow

Review Venus Facial Wash, Pembersih Wajah Oleh-oleh Dari Beauty Gathering

Yuk Dukung Aksi Nasional BPOM Menolak Penyalahgunaan Obat Untuk Masyarakat